Bebibala2











{February 16, 2013}   Judulnya kepercayaan

Kepercayaan..
Begitu sulit menanamkan kepercayaan kepada seseorang.
Namun, apa jadinya jika kepercayaan tersebut dirusak oleh orang yg diberi?
Rasa kecewa yg luar biasa akan timbul.
Sedih, sakit hati, tapi semua telah terjadi.
Serapat-rapatnya bangkai disembunyikan, baunya akan tercium juga.
Harusnya anda bangga bisa diberikan kepercayaan tersebut.
Bukan malah merusaknya dengan kesenangan tolol seperti itu.
Mari berpikir sebaliknya.
Apa yg anda rasakan jika anda berada diposisi saya?
Sungguh, coba tolong rasakan.
Bagaimana hancurnya perasaan saya.
Dikhianati sedemikian rupa dan ternyata dalam rentan waktu yg cukup lama.
Betapa tololnya saya, kenapa memberikan kepercayaan kepada orang yang salah?
Tidak, saya yakin kepercayaan boleh diberikan kepada siapapun juga.
Selanjutnya adalah bagaimana orang tersebut menjaga kepercayaan yg telah diberikan.
Jikalau nantinya saya berhasil menumbuhkan rasa kepercayaan lagi, dan ternyata dikhianati lagi, setidaknya saya sudah pernah merasakannya jadi ga begitu kaget dan tau harus berbuat apa.

Ibarat kau genggam pasir ditanganmu, semakin kuat kau genggam maka semakin sedikit pasir yg tersisa ditanganmu.
Coba jangan kau genggam pasir tersebut, biarkan diatas telapak tangan maka tidak akan ada pasir yg tumpah.
Tapi semua pasir yg ada didalam telapak tangan tersebut tiba-tiba tumpah padahal tidak kau genggam.
Itu namanya suratan takdir.
Ikhlas menerimanya.
Biarkan pasir tersebut bersatu dengan alam.

Ya Allah kuatkan hamba..
Yakinkan hamba kalau jalan yang akan kutempuh bukanlah suatu kesalahan.
Aku tau ada sesuatu dibalik ini semua.
Ada maksud dan tujuan.
Ya Allah kembali kuatkan hamba..

20130216-165704.jpg



{August 12, 2012}   Merdeka

20120812-071411.jpg



20120521-123703.jpg

sebenernya cape banget untuk bercerita,
tapi ini penting sebelum lupa semuanya.
“jadi kau kapan akan ke sukabumi?”
“ya nanti, tentunya setelah kau aja aku main kesana”
lanjut sibuk otak atik macbook baru.
“nanti kita bisa boyong tv dikamar aku ndut, jadi ga usah beli tv”
“iya”
“tapi nanti pasang tv kabel ya?”
“iya tapi kita harus menikah dulu sayang”
“ya tentunya! kapan kau akan nikahi aku?”
“aku berpikir mungkin awal tahun depan”
okesip makeit real 101112 harus diganti, mungkin 1-3-13
“mungkin beli rumahnya bisa berjalan setelah menikah”
“iya, kita bisa tinggal dirumah kosong punya ibu dulu ndut”
“tapi aku kan belum ngomong sama orangtua kamu”
“tapi aku juga kan belum dikenalin sama orangtua kamu ndut”
“iya, kan nanti kau kuajak ke sukabumi untuk kenalan”
okesip,,siapin mental
“tapi aku kan ga tau harus gmn, karena aku belum pernah menikah”
“jiiiiaaa,,,aku juga belum pernah menikah kaliiii nduuuuuttt”
“ya setidaknya kau punya pengalaman dari pernikahan si ade”
“hhmm,,yang penting kenalin dulu aku ke sukabumi, selanjutnya kau lamar aku,,dan setelahnya baru kita menikah”
“okay sayang”
kemudian bengong berdua
“jadi, aku masih punya waktu untuk menguruskan perut sampe rata”
“kenapa memang?”
“malu dong, masa pas dipelaminan perutku buncit? kan aku nanti ga pake atasan”
okesip adat jawa berarti

intinya itu 🙂



{May 9, 2012}   Unwell

Lagi didokter
Nemenin si sayang yg lagi sakit
Tapi kaya ga sakit 
Tapi ternyata beneran sakit 
Get well soon ya ndut 
Besok mending ga usah masuk lagi sih
Istirahat yang bener (istirahat yg ga bener gimana ya?) 

Tadinya sih santai liat dia sakit (yg seperti ga sakit)
Eh ga taunya minta ditemenin ke dokter  , berarti beneran sakit kau 

Segera sehat lagi ya sayang..
Kan yang penting aku sayang kamu 



{April 25, 2012}   Times is about missing you

20120425-194112.jpg

Tiba-tiba semua berputar ulang diotak ini.
Apa yg salah?
Ga ada 🙂
Gara-gara tetesan air hujan yang menemani sepanjang jalan.

Me-rewind

Tiap detiknya
Tiap menitnya
Tiap geraknya
Tiap langkahnya

Berputar dengan manisnya
Berlari dengan santainya
Berjalan dengan pastinya
Berirama dengan eloknya

Waktu yang ga akan pernah bisa dikembalikan
Dan ternyata aku begitu menikmatinya
Teramat sangat merindukannya

Mungkin akan rajin berputar dibenak ini
Mungkin akan rajin membuatku tersenyum sendiri
Mungkin akan rajin melambungkan anganku
Mungkin akan rajin menenggelamkan egoku

Times is about missing you 🙂



{March 31, 2012}   Empat langkah

20120331-230917.jpg

Selalu gw inget nasihat aa Diky
“ngapain ngarepin yg ga jelas, maju cuma satu langkah, mending cari yg pasti, maju empat langkah ke depan”

Alhamdulilah gw bisa 🙂

Here i’am

Gw udah punya orang yang bisa gw andelin.
Sabar itu buahnya manis, jomblo beberapa taun ga buat gw blingsatan kudu nyari pacar.

Kayanya bukan cuma empat langkah, bahkan kami berlari pelan 🙂
Satu kantor bukan berarti bisa berjumpa setiap saat.
Kami tetap profesional.
Ga mencampurkan asmara dan pekerjaan.

Sabtuan bersamanya selalu menyenangkan.
Biarlah orang mau bilang apa.
Toh gw juga ga pernah merusak kesenangan orang lain.

Kaki gw peeegeeel !!!
Keluar masuk toko buku..
Tp yg gw cari ga ada 😦

Gpp deh.. Nanti titip temen aja ya sayang.. Tp bayarin hehe

Rencananya mau nonton ulang the raid.
Gila tuh film, bikin gw deg2an ajeeee.
Tp mas Dony emang ganteng *salahfokus*
kata si sayang, Dony itu mukanya ky orang padang hahaha dan dia ternyata santai aja tuh pas tau gw ngefans sama Dony
Oooohhh.. Aylopyu sayang!!! *leebeee*

Udah ah.. Mari tiduuurrr..
Besok kelarin baca yoritomo.. Lanjut buku eiji yoshikawa yang lain..
Nanti kalo yoritomo kelar.. Trus batas air kelar.. Baru minta beliin taiko, musashi sama kisah tiga negara hehehe

Kalo urusan buku mah royal abis si sayang..

Nite mochisan.. Mudah2an si kuning ga mogok lagi ya..

20120331-230858.jpg



{March 26, 2012}   Bahagiamu bahagiaku juga

What the hell ???
Melankolis abis tuh judul hahahaha
But its true..
Bahagiamu bahagiaku juga !!!
Bukan sotoy yah, tapi kalo dia berani bilang “karma pasti berlaku” yaaaaaa gw cuma bisa ketawa ngakak aja.
Lo mamam deh tuh karma.
Bak menjilat ludahnya sendiri.
Yaix.. Menjijikkan bukan?
Itulah.. Mulutmu harimaumu !

Ibeb.. Ibeb..
Eh sumpah ya gw tuh jadi ga bisa berenti senyum, cengar cengir sendirian.
Welcome complicated

Gw jahat?
Ga laaaaah… !!!
Gw baik malah mau berbahagia buatnya hahaha
Terimakasih Tuhan sudah membukakan mataku.
Terimakasih sahabat telah menyadarkanku.
Terimakasih keluarga sudah berbesar hati dengan keputusanku.

Gw ga pernah coba cari tau.
Tapi cerita selalu mampir dan menggambarkan si “bahagia” itu semua.
Hahahaha
Tuhan memang adil.
Dan keadilan tidak pernah datang terlambat.

Bagaimana bisa melanjutkan dengan keraguan?
Pasti sulitkan?
Apalagi kalau tau bagaimana yang sebenarnya.
Hey kamu..
Entah bagaimana dulu kamu telah menyakitiku tanpa sepengetahuan ku.
Tapi sekarang kau yg telah disakiti tanpa sepengetahuan mu.
Baiknya memang benar kataku, untuk apa pusing memikirkan karma apa yang akan menimpaku?
Kalau ternyata karma itu datang kembali menghampirimu.
Lagi pula dalam Islam tak ada yg namanya karma.
Yang ada hanya dosa dan pahala.
Semoga dosanya menjadi pahalamu.
Selamat berbahagia 😉

Noted : jangan lupa test DNA kalo nanti kalian punya anak *ngakakpol*

20120326-215210.jpg



{March 7, 2012}   Dulu dan sekarang

20120307-194906.jpg

Ini bukan (cuma) pengalaman pribadi gw, tapi banyak juga yang gw liat dari kehidupan nyata disekeliling.
Mempertahankan sebuah romatisme (tsaelah) itu ga gampang kawan.
Punya pasangan romantis itu menyenangkan, tapi bukan romantis yang unyu-unyu menjijikan gitu ya.
Pada dasarnya buat gw romantis itu cuma punyanya orang barat, bukan orang timur. Eh tapi ga tau deh kalo timur2 hahahahaha jayus tingkat dewa *keplak ibeb*
Mari bahas satu persatu dengan contoh biar lebih mudah dimengerti apa yg gw maksud tadi. Oia ini contoh dari sudut pandang cewe ya, secara ya gw cewe :p

Dulu, A: selamat pagi sayang | B: hai sayang, selamat pagi, gmn bobonya?
Sekarang, A: selamat pagi sayang | B: hmm.. Kamu ngorok tidurnya, brisik tau bikin aku ga bisa tidur

Dulu, A: sayang aku laper 😦 | B: yuk cari maem, km lagi mau maem apa?
Sekarang, A: sayang aku laper 😦 | B: saaamaaa!!! Kamu sih ga masak

Dulu, A: sayang dingin | B: uuuhh..sini-sini aku peluk ya biar ga kedinginan
Sekarang, A: sayang dingin | B: siapa suruh ga nurut aku suruh bawa jaket?

Dulu, A: sayang cape | B: ya ampun, emang kamu abis ngapain sayang?
Sekarang, A: sayang cape | B: bisa cape juga hangout sama temen-temen?

Dulu, A: sayang weekend kita kemana? | B: hhmm, maunya kemana? Aku siap kok nemenin kamu 🙂
Sekarang, A: sayang weekend kita kemana? | B: jogging ajalah biar ga ngeluarin duit banyak, sehat pula

Dulu, A: sayang, kok tlpku ga diangkat *ngambek* | B: maaf sayang, ga kedengeran *nyembah2*
Sekarang, A: sayang, kok tlpku ga diangkat *ngambek* | B: kan aku udah bilang hari ini bakalan meeting seharian *malah balik marah*

Dulu, A: tunggu sebentar ya sayang *persiapan kondangan, baru kelar 1 jam kemudian* | B: iya sayang, take your time aja honey
*dicium*
Sekarang, A: tunggu sebentar ya sayang *persiapan kondangan, baru kelar 1 jam kemudian* | B: jadi kondangan ga sih??? Lama amat dandannya!!!

Dulu A: bajunya lucu deh, cocok ga kalo aku pake? | B: lucu kok, pasti kamu cantik deh, beli aja *nyodorin dompet*
Sekarang, A: bajunya lucu deh, cocok ga kalo aku pake? | B: ga usah macem-macem deh, itu baju selemari banyak yang jarang dipake *ngeloyor*

Dulu, A: wah, sepatu high heelsnya keren | B: wah, bagus sayang untuk hang out
Sekarang, A: wah, sepatu high heelsnya keren | B: halah, pegel aku liatnya

Ya sekiranya begitulah sedikit contoh yang bisa gw berikan hehehe
Thanks for reading.

Salam romantis *kecupbasahgabolehdilap*



{December 21, 2011}   With a great BIG hug

20111221-134329.jpg

Seketika berharap waktu berjalan dengan cepat pagi tadi.
Beberapa hal mengusik tenangku.
Dan sangat berharap bisa segera berlalu.
Tapi berharap waktu berhenti berputar ketika kau datang memberikan pelukan hangat.
Memang bukan penyelesaian, tapi sangat menenangkan.
Benar-benar berharap bisa terus dan selamanya berada dalam pelukan hangat itu.
Konyol?
Tidak.
Aku merasakan kenyamanan.
Duet dalam senyap.
Tidak berkata.
Melebur menjadi satu.
Tidak menanyakan apapun tapi kau tau aku dalam situasi yg tidak menyenangkan.
Tatapan mata yang penuh makna.
Hanya memandang dan tidak mau merusak kenyamananku dengan berkata apapun.

Setelahnya baru kau bertanya dan mendengarkan dengan seksama segala ceritaku.
Sepele mungkin tapi berat bagiku.
Kau hanya kembali tersenyum dan meyakinkanku kalau aku pasti bisa melewatinya.

Terimakasih atas pelukanmu
Terimakasih atas senyummu
Terimakasih atas perhatianmu
Terimakasih atas waktumu

Ps: aku yang kuat ternyata masih tetap membutuhkan orang lain untuk berbagi. Dan semoga itu kamu selamanya 🙂



{October 7, 2011}   merindu yang semakin merongrong

Tiba-tiba teringatmu
Di pagi yang membangunkanku
Mengapa selalu dirimu?
Oh aku tahu, ini yang dinamakan merindu

Rasa ini lagi
Ku rasa tak akan pernah pergi
Datang dan menghantui
Mungkin hilang ketika kau kembali

Relung hati hampa dan kosong
Ku kata tak apa, itu hanya bohong!
Merindu yang semakin merongrong
Perih, sedih namun tak ada yang menolong

Posted with WordPress for BlackBerry.



et cetera