Bebibala2











{February 18, 2018}  

View on Path

Advertisements


{February 9, 2018}  

View on Path



{February 9, 2018}  

View on Path



{February 5, 2018}  

View on Path



{January 7, 2018}   Cukup

Sepertinya sudah cukup waktu yang aku berikan. Mungkin sebaiknya kau merindu lagi. 

Sepertinya sudah cukup rindu yang kuberikan. Mungkin sebaiknya kau kembali lagi.

Sepertinya sudah cukup waktu kau kembali. Mungkin sebaiknya kau hanya terdiam disana.

Sepertinya sudah cukup untuk kau terdian disana. Mungkin sebaiknya kau memutar arah… dan kembali lagi kepadanya.



{January 6, 2018}  

at Klinik Fisioterapi Dr. HARDHI

See on Path



ini sumpah bukan kalimat dari gw hahaha begitu buka instagram ada kalimat ini, menggelitik.

mewakili.

“kamu adalah semoga terbesarku”

semoga kamu, bukan siapa-siapa lagi.

semoga kamu yang ada disetiap matamu memandang.

semoga kamu yang dengan sentuhan tanganmu yang lembut yang selalu menyentuhku.

semoga kamu yang dengan tawa renyahmu yang selalu menyemangatiku.

semoga kamu yang hadir disetiap kekhawatiranku.

semoga kamu..

semoga kamu..

semoga kamu bangun dari tiduuuuuuuuuuurr !!!

ngimpi ajeeee sore-sore bgini, mana ngiler lagi hahahaha

kerjaaaa !!! belom saatnya molooor wooooy, mentang-mentang dikasih ruang santai :)))



{January 5, 2018}   Ciduk rindu

Terlalu bersemangat ku teguk kopi dipagi ini

Menanti sapa “hai, selamat pagi”

Rindu itu gila

Bagai melepas rusuk dari dagingnya



{January 5, 2018}   Kiya “sekolah”

sudah cukup lama ga posting secara serius diblog tersyintah..

ah mungkin kalimat2 syahduku sudah rontok terbawa ketika itu..

waktu berjalan sangat cepat. Kiya sekarang 3 tahun 6 bulan. dan hari ini hari pertama Kiya ikut “sekolah” setelah perjuangan panjang :))

bukan mau buru2in Kiya sekolah kok. cuma pengen Kiya semakin pinter. belajar sambil bermain 🙂

sekolah dimana?

Kiya ikut bimba aiueo, belajarnya cuma 1 jam. neminimalisir kebosanan si anak pembosan :))

berjalan lancar dihari pertama, semoga dihari2 berikutna juga ya Kiya. 

sehat2 ya anak mama sayang.
Note: dan ternyata ga ke posting, kesimpen di draft Juli 2017



{January 4, 2018}   LOTENG

ini foto gw dan dei, gw posting 9 tahun lalu, tapi yg pasti itu foto jaman baheula.

mungkin sekitar umur gw baru 5 tahun.

sama seperti kebanyakan orang, nyokap gw ibu pekerja kantoran jadi sehari-hari cuma pagi dan sore baru ketemu nyokap.

pembantu ? NOPE, nyokap ga pake pembantu karena dulu susah cari pembantu dan mahal pastinya. jadi gw dijagain oom gw (tapi gw manggilnya mas, mas yanto).

tidur siang itu wajib! tapi emang ya namanya bocah, yang namanya tidur siang itu kok siksaan banget hahahaha alhasil, tiap siang kita (gw, adek gw dan abang gw) kabur. kaburnya ga lewat pintu, karena semua pintu dikunci. so, kita cari akal biar bisa tetap main panas2an, lari2an di lapangan.

akhirnya “jalan keluar” itu ada !!!

berhasil kabur lewat loteng sodara2, ga pikir panjang kejeblos, kesetrum dsb dsb. dari loteng menuju rumah sebelah (rumah mamah) karena disana ada tangga besi buat turun dan letaknya disamping rumah jadi ga masuk ke dalam rumah orang.

DAN VOILAAAA,, kita selalu sukses kabur, sementara oom gw ngorok dengan tenangnya disiang nan terik itu hahahaha

 



et cetera